Bagaimana Berfokus Pada Tim Saya, Justru Membuat Saya Tidak Mendapat Promosi

                                
 

 

Ditulis Oleh Mark Stuart, Managing Director, Anagram Group

 

 

Sebelum saya mendirikan Anagram Group dan menjadi pelatih untuk korporat, saya menghabiskan lebih dari 15 tahun di industri perbankan - termasuk 5 tahun di Singapura - bekerja untuk beberapa bank terbesar di dunia.

 

Saya memiliki karir yang sukses dalam Kegiatan Operasi Derivatif, mengembangkan tim berkinerja tinggi di London, Sydney dan Singapura, dan menciptakan lingkungan kerja aktif dan bahagia, bagi mereka yang bekerja untuk saya.

 

Semuanya berjalan dengan baik, tapi kemudian saya mendapatkan hambatan. Beberapa dari Anda mungkin juga pernah berada seperti di posisi saya. Tempat di mana orang menganggap Anda pantas di berikan promosi, tapi kenyataan nya Anda tidak mendapatkan promosi yang diharapkan. Anda pikir Anda telah melakukan semua yang ada dalam daftar yang harus dilakukan: risiko rendah, gesekan personal rendah, tim yang efisien dan berkinerja tinggi, dan anggota tim yang selalu siap untuk bekerja. Kemudian, datang pembenaran.

 

"Anda harus melakukan lebih dari pekerjaan anda yang seharusnya", "Anda harus berpikir lebih global", "Anda berfokus terlalu banyak pada tim Anda dan orang-orang", "Anda harus menghabiskan lebih banyak waktu pada peningkatan profil Anda dan terus bertumbuh ".

 

Reaksi awal saya adalah terkejut. Saya tidak bisa mengerti mengapa saya tidak dipromosikan ketika mereka mengakui bahwa saya berhasil melakukan tugas dengan tingkat jauh di atas saya. Saya tidak bisa mengerti mengapa saya tidak dipromosikan karena saya tidak menghabiskan cukup waktu untuk melakukan pelaporan prestasi kami kepada Pemimpin global. Dan saya tidak bisa mengerti mengapa berfokus terlalu banyak pada tim saya adalah alasan untuk tidak dipromosikan.

 

Dahulu dan sekarang saya tidak akan meminta maaf karena memfokuskan begitu  banyak waktu bagi tim saya. Dalam kebanyakan pekerjaan, berfokus pada tim menjadi fokus nomor satu bagi para pemimpin. Dalam perbankan, pertama kali Anda harus berpikir tentang manajemen risiko. Kemudian baru orang-orang Anda. Tanpa orang-orang Anda - yang Anda telah dilatih, kelola, bekerja 70 jam per minggu - Anda memiliki sangat sedikit potensi, dan Anda membuka risiko yang coba Anda hindari pada tim Anda.

 

Jika Anda mengharapkan staf Anda untuk melakukan pekerjaan yang menimbulkan stress, seringkali dengan jam kerja yang panjang, yang paling dapat Anda lakukan adalah memberikan lingkungan kerja yang menyenangkan tapi keras, di mana mereka memiliki dukungan yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka.

 

Namun, dengan melihat ke belakang, saya mendapatkan beberapa pelajaran yang saya ketahui setelah berbicara dengan rekan-rekan saya, mentor saya, dan orang-orang yang saya dihormati dalam industri ini. Pemimpin yang sukses memahami kebutuhan dan pentingnya manajemen ke atas.

 

Tidak cukup hanya berkomunikasi dengan mereka yang bekerja untuk Anda, terutama jika Anda bekerja untuk sebuah perusahaan global di Singapura. Anda perlu belajar bagaimana mengelola mereka yang lebih senior dari Anda. Tidak mudah, tapi itu merupakan keterampilan yang sangat berharga untuk Anda pelajari. Bagaimana Anda bisa melakukan nya?

 

Mengantisipasi apa yang ingin mereka dengar - Pikirkan betapa senangnya, apabila karyawan Anda datang kepada Anda dengan informasi penting atau paling baru, sebelum Anda mengetahui, atau bertanya kepada mereka tentang informasi tersebut. Sekarang baliklah keadaan itu, dan lakukan hal yang sama untuk bos Anda.

 

Berikan Mereka Informasi Terbaru - Selain pelaporan rutin standar, yang Anda kirimkan ke atasan Anda, pikirkan apa lagi yang mungkin mereka inginkan atau butuh untuk diketahui. Baik itu mencakup kendala sumber daya, pembaharuan pada proyek-proyek kunci, dan masalah kepegawaian. Inisiatif ini akan membuat atasan Anda melihat Anda sebagai seseorang yang mempunyai hubungan dengan isu-isu yang berdampak bagi tim mereka, di luar tanggung jawab Anda sehari-hari.

 

Meningkatkan Tindakan Proaktif - Tidak ada yang lebih membuat frustrasi sebagai seorang manajer daripada mengetahui adanya masalah setelah masalah itu telah terjadi, terutama jika Anda mendengar dari orang lain selain karyawan Anda yang bertanggung jawab terhadap area pekerjaan tersebut. Pastikan bahwa Anda secara proaktif mengidentifikasi masalah saat Anda menemukan nya, bahkan jika Anda belum dapat menemukan solusi dari masalah tersebut. Tidak akan mengambil banyak waktu untuk menghubungi mereka tentang masalah yang terjadi, akui Anda belom dapat menemukan solusi, tapi Anda sedang berusaha menyelesaikan masalah yang terjadi. Dan selalu berikan mereka informasi terbaru mengenai masalah ini sampai solusi di dapat.

 

Seperti yang orang-orang lain lakukan, saya membuat banyak kesalahan selama karir manajemen saya, tapi saya selalu mencoba untuk belajar dari kesalahan tersebut, dan menjadi pemimpin yang lebih baik. Bahkan, saya memasukan banyak dari contoh-contoh kesalahan yang saya lakukan di sesi pelatihan pelatihan saya, sehingga mudah-mudahan orang lain dapat menghindari kesalahan yang sama.

 

Meskipun saya merasa frustrasi terhadap masalah yang muncul pada saat itu, saya  sekarang bersyukur atas pelajaran yang saya dapat dari mengatasi masalah tersebut. Tidak cukup hanya fokus pada tim dan proses yang ada di bawah kendali Anda. Pemimpin yang kuat menjaga mata mereka pada target yang lebih luas, dan mencari cara untuk membuat perbedaan di luar dunia mereka sendiri.

 

Pikirkan tentang orang-orang terpengaruh oleh tindakan Anda, apa manfaat yang akan mereka dapatkan dari informasi yang Anda berikan, dan bagaimana Anda dapat membantu melayani organisasi Anda lebih baik. Anda mungkin telah membuat diri Anda berada di jalur cepat untuk menerima promosi.

 

 

Mark Stuart adalah Managing Director Anagram Group. Dia adalah Pelatih bersertifikat DISC, Konsultan Perilaku, dan kepemimpinan dan pelatih manajemen. Sebelum berkarir di Anagram Group, ia berkarir di bidang investasi perbankan selama lebih dari 15 tahun, bekerja di Inggris, Australia dan Singapura, untuk Schroders, Morgan Stanley, Goldman Sachs, Abbey National Treasury Services dan Salomon Brothers International.. Mark lulus dari University of Surrey dengan BSc di bidang Ekonomi Bisnis dan Komputasi. Dia bisa dihubungi di mark@anagram-group.com.

 

Contact

enquiries@anagram-group.com

Whatsapp us at +65 82502835

View our training pictures on Facebook
Watch our videos

  • Facebook Social Icon
  • Twitter Social Icon
  • YouTube Social  Icon

Copyright 2019 Anagram Group | Anagram Group is a corporate training company incorporated in Singapore | enquiries@anagram-group.com